Navigation

Related Articles

Back to Latest Articles

Ini Tips Menjaga Jantung di Usia 20 an


admin
Ini Tips Menjaga Jantung di Usia 20 an

KIOSHERBAL – Menjaga jantung di usia 20 an adalah hal terbaik yang bisa dilakukan. Orang dewasa muda dengan faktor risiko penyakit kardiovaskular – tekanan darah tinggi, obesitas, atau kadar gula darah tinggi – mungkin juga memiliki risiko lebih tinggi untuk penurunan kognitif yang lebih besar di kemudian hari.

“[Hasil dari penelitian kami] sangat mengejutkan dan menunjukkan bahwa masa dewasa awal mungkin merupakan waktu kritis untuk hubungan antara masalah kesehatan ini dan keterampilan kognitif di akhir hayat,” kata penulis studi Dr. Kristine Yaffe , seorang peneliti penuaan kognitif dan demensia di University of California, San Francisco.

Orang dapat memodifikasi, merawat, atau mengelola faktor risiko ini dengan obat-obatan atau perubahan gaya hidup, seperti diet dan olahraga. Mengatasinya sudah diketahui dapat meningkatkan kesehatan jantung, tetapi mungkin baik untuk otak juga.

“Ada kemungkinan bahwa mengobati atau mengubah masalah kesehatan ini di masa dewasa awal dapat mencegah atau mengurangi masalah dengan keterampilan berpikir di kemudian hari,” kata Yaffe.
Faktor risiko kardiovaskular di masa dewasa muda

Untuk studi baru, Yaffe dan rekannya mengumpulkan data dari empat studi lain, yang mencakup total lebih dari 15.000 orang dewasa berusia 18 hingga 95 tahun yang diikuti selama 10 hingga 30 tahun.
Studi ini termasuk pengukuran faktor risiko kardiovaskular orang, termasuk indeks massa tubuh (BMI), kadar gula darah puasa, tekanan darah sistolik, dan kolesterol total.

Dua studi, yang hanya melibatkan orang dewasa yang lebih tua, juga mengukur kemampuan kognitif orang setiap 1 hingga 2 tahun. Karena dua studi ini dimulai ketika partisipan lebih tua, penulis studi baru harus memperkirakan faktor risiko kardiovaskular awal dan paruh baya para partisipan.

Yaffe dan rekan-rekannya menganalisis data untuk melihat apakah masalah kardiovaskular di masa dewasa awal, paruh baya, atau kemudian hari terkait dengan penurunan yang lebih besar dalam skor akhir kehidupan pada tes berpikir dan memori.

Mereka menemukan bahwa orang yang mengalami obesitas, tekanan darah tinggi, atau kadar gula darah tinggi pada salah satu dari tiga tahap kehidupan lebih cenderung mengalami penurunan keterampilan kognitif yang lebih besar di kemudian hari.

Dilansir dari laman Healthline, hasilnya serupa bahkan ketika peneliti memperhitungkan faktor lain yang dapat memengaruhi kemampuan kognitif, seperti usia, jenis kelamin, dan pendidikan. Memiliki kolesterol total yang tinggi selama tahap kehidupan apa pun tidak terkait dengan penurunan kognitif yang lebih besar di kemudian hari.

Hubungan antara faktor-faktor risiko ini dan penurunan kognitif di usia lanjut paling besar terjadi pada orang dewasa muda, mereka yang berusia 20-an dan 30-an: Penurunan tersebut 80 hingga 100 persen lebih besar daripada yang terlihat pada orang-orang yang tidak memiliki masalah kesehatan ini, tulis para peneliti.
Ini masih benar ketika para peneliti memperhitungkan faktor risiko orang-orang di usia paruh baya dan akhir hayat.

Beberapa orang yang lebih muda memiliki kadar gula darah tinggi, tetapi bagi mereka yang melakukannya, ada efek dramatis pada kemampuan kognitif di akhir hayat.

Source link : klikhealth.com

Show Comments (0)

Comments

Related Articles

Herbal

Melirik Manfaat Luar Biasa Teh Melati

KIOSHERBAL – Teh melati memiliki manfaat bagi kesehatan dan telah dinikmati selama berabad-abad. Ia pertama kali mendapatkan popularitas di Tiongkok selama Dinasti Ming. Ini...

Posted on by admin
Tips

Pakaian Anda Kena Noda Kunyit? Ini Solusinya

KIOSHERBAL – Bunda, pernahkah pakaian Anda atau si buah hati terkena noda kunyit? Jika iya, tentunya Anda sudah punya solusi membersihkannya. Namun jika belum, berikut ada...

Posted on by admin