Navigation

Related Articles

Back to Latest Articles

Bagaimana Mencegah Penyebaran SARS-CoV pada Anak?


admin
Bagaimana Mencegah Penyebaran SARS-CoV pada...

KIOSHERBAL – Bagaimana mencegah penyebaran Sars Cov pada anak-anak adalah sebuah tantangan bagi orang tua di masa pandemi ini. Anak-anak dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 dalam jumlah rekor di seluruh Amerika Serikat untuk mencegah penyebaran Sars Cov.

Karena sebagian besar anak-anak belum cukup umur untuk divaksinasi, rawat inap dapat semakin meningkat ketika sekolah dibuka kembali. Oleh karena itu, para dokter dan ahli epidemiologi menyerukan penggunaan.

Dilansir dari laman MedicalNewsToday, semua data dan statistik didasarkan pada data yang tersedia untuk umum pada saat publikasi. Beberapa informasi mungkin kedaluwarsa.

Kunjungi hub coronavirus kami dan ikuti halaman pembaruan langsung kami untuk informasi terbaru tentang pandemi COVID-19.

Peningkatan kasus COVID-19 di kalangan anak-anak di AS terutama terkait dengan varian Delta . Kasus meningkat sangat cepat di komunitas dengan tingkat vaksinasi COVID-19 yang rendah.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) merekomendasikan penggunaan masker dalam ruangan universal dan jarak fisik di sekolah. Penggunaan masker adalah opsional di North Dakota dan Ohio.

Tingkat infeksi yang meningkat pesat di antara anak-anak dan guru memaksa banyak sekolah di AS  menghentikan pembelajaran langsung dan beralih ke model hibrida.

Ini terjadi meskipun 175 ahli penyakit anak setuju awal tahun ini bahwa sekolah dasar dapat dibuka penuh waktu untuk pengajaran langsung.

Mengapa rawat inap COVID-19 di antara anak-anak meningkat?

Varian Delta dari COVID-19 adalah lebih dari dua kali menular seperti varian sebelumnya. Di samping pembukaan kembali sekolah, juga peningkatan rawat inap anak karena COVID-19.

“Varian Delta yang beredar luas lebih menular, dan anak-anak lebih sering terinfeksi daripada sebelumnya selama pandemi,” Michael L. Chang, MD.

Juga, di seluruh negeri, langkah-langkah mitigasi seperti masker, pengurangan hunian di dalam ruangan, jarak fisik, dll,” jelasnya.

Anda memiliki varian yang lebih menular dengan lebih sedikit tindakan mitigasi. Dengan meningkatnya jumlah kasus, sayangnya, Anda akan melihat lebih banyak rawat inap.

Sebagai contoh, jika 2% anak membutuhkan rawat inap, maka perbedaannya besar antara 2% dari 10.000 kasus vs 2% dari 100.000 kasus,” tambahnya.

Alasan lain meningkatnya rawat inap COVID-19 di antara anak-anak mungkin karena mereka yang berusia di bawah 12 tahun belum bisa mendapatkan vaksinasi.

“Vaksin tetap efektif untuk mencegah penyakit parah, rawat inap, dan kematian akibat infeksi [SARS-CoV-2], bahkan infeksi strain Delta,” kata Kristin Moffitt, MD.

Ini konsisten dengan laporan bahwa sebagian besar rawat inap dan kematian selama lonjakan baru-baru ini terjadi pada individu yang tidak divaksinasi.

“Karena anak-anak di bawah 12 tahun belum dapat divaksinasi, dan banyak remaja dan dewasa tidak divaksinasi dibandingkan orang tua,” jelasnya.

Ia mengatakan, kelompok usia ini merupakan proporsi yang lebih besar dari mereka yang berisiko sakit parah berdasarkan status.

Source link : klikhealth.com

Show Comments (0)

Comments

Related Articles

Parenting

Makan Buah dan Sayuran Terkait dengan Kesehatan Mental Anak

KIOSHERBAL – Makan buah dan sayuran terkait dengan kesehatan mental anak. Sebuah studi baru-baru ini mencari hubungan antara diet dan kesejahteraan mental pada anak-anak. Beberapa...

Posted on by admin
Parenting

Tips Membantu Anak Mengatasi Kekecewaan Karena Tak Memiliki Saudara

KIOSHERBAL – Setelah menjadi orang tua selama beberapa tahun, Anda mungkin terbiasa mengabaikan atau mengabaikan ketika orang bertanya kapan Anda akan memiliki bayi lagi....

Posted on by admin